Posted by Ronny Kongdoh

CENTURY 21 Jaya,Jual-Beli-Sewa

Melayani Jual-Beli-Sewa Rumah dan Ruko
Hubungi Kami
Jl. DR. Ratulangi, B16
,Makassar

Posted by Ronny Kongdoh

Kiat Sukses Promosi Blog

Dalam buku elektornik ini anda juga akan menemukan kiat sukses dan point penting dalam kegiatan promosi blog serta bagaimana etika promosi yang terkandung didalamnya. Jadi segera download dan pastikan anda pertama yang membacanya.

Posted by Ronny Kongdoh

Glow Laus Photography

Melayani Foto Pre wedding, Foto Pernikahan, Foto Keluarga dan Foto Acara lainnya, Design Foto Kolase Album Digital, Serta Design Kartu Ulang Tahun
Hubungi : 08124226361

06 May 2009

Awas, Influenza A Menular Lewat Percikan Batuk

. 06 May 2009

Penyakit saluran pernapasan akut yang disebabkan virus influenza tipe A terus menyebar ke sejumlah negara di dunia. Virus itu menular lewat udara atau percikan batuk, dan masuk lewat hidung maupun saluran pernapasan, kemudian menginfeksi hidung dan tenggorokan, dan akan lebih berat bila mengenai paru-paru. Demikian diungkapkan Staf Divisi Tropik dan Infeksi Departemen Ilmu Penyakit Dalam Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia, dr Khie Chen Lie, Jumat (1/5), dalam diskusi yang diprakarsai Perhimpunan Ahli Penyakit Dalam

Indonesia, di ruang kuliah Departemen Ilmu Penyakit Dalam FKUI, Jakarta.
Virus influenza ada beberapa tipe. Pada tipe A, virus itu berubah-ubah, menyerang hewan dan manusia, dengan gejala ringan sampai berat, dan mudah menular atau berpotensi menimbulkan pandemik. Waktu yang potensial untuk penularan sampai 7 hari diikuti gejala penyakit sampai sembuh. "Pada anak-anak, khususnya usia yang lebih muda, periode penularan mencapai 10 hari," ujarnya.

Menurut Khie Chen, gejala infeksi influenza A bervariasi dari gejala saluran napas atas dan bawah, dehidrasi, maupun pneumonia. Adapun gejala sistemik berupa demam, sakit kepala, muntah, dan diare. Gejala saluran napas atas adalah batuk, pilek, dan nyeri tenggorokan. Penyelidikan dini perlu dilakukan pada kelompok kasus dengan gejala mirip influenza atau penyakit saluran pernapasan bawah akut. Demikian dikatakannya.

Penyelidikan dini juga perlu dilaksanakan pada penyakit pernapasan parah yang tidak diketahui penyebabnya dan terjadi pada satu atau lebih tenaga kesehatan yang merawat pasien dengan gejala respirasi. Faktor risiko epidemiologi yang meningkatkan kecurigaan ke arah infeksi influenza A adalah kontak dekat dengan kasus terkonfirmasi infeksi virus influenza A, dan perjalanan dalam waktu dekat ke daerah di mana terdapat kasus infeksi virus itu terkonfirmasi.

Sumber:Kompas


Image and video hosting by TinyPic

Share

Artikel yang berkaitan



Awas, Influenza A Menular Lewat Percikan Batuk

. 06 May 2009

Penyakit saluran pernapasan akut yang disebabkan virus influenza tipe A terus menyebar ke sejumlah negara di dunia. Virus itu menular lewat udara atau percikan batuk, dan masuk lewat hidung maupun saluran pernapasan, kemudian menginfeksi hidung dan tenggorokan, dan akan lebih berat bila mengenai paru-paru. Demikian diungkapkan Staf Divisi Tropik dan Infeksi Departemen Ilmu Penyakit Dalam Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia, dr Khie Chen Lie, Jumat (1/5), dalam diskusi yang diprakarsai Perhimpunan Ahli Penyakit Dalam

Indonesia, di ruang kuliah Departemen Ilmu Penyakit Dalam FKUI, Jakarta.
Virus influenza ada beberapa tipe. Pada tipe A, virus itu berubah-ubah, menyerang hewan dan manusia, dengan gejala ringan sampai berat, dan mudah menular atau berpotensi menimbulkan pandemik. Waktu yang potensial untuk penularan sampai 7 hari diikuti gejala penyakit sampai sembuh. "Pada anak-anak, khususnya usia yang lebih muda, periode penularan mencapai 10 hari," ujarnya.

Menurut Khie Chen, gejala infeksi influenza A bervariasi dari gejala saluran napas atas dan bawah, dehidrasi, maupun pneumonia. Adapun gejala sistemik berupa demam, sakit kepala, muntah, dan diare. Gejala saluran napas atas adalah batuk, pilek, dan nyeri tenggorokan. Penyelidikan dini perlu dilakukan pada kelompok kasus dengan gejala mirip influenza atau penyakit saluran pernapasan bawah akut. Demikian dikatakannya.

Penyelidikan dini juga perlu dilaksanakan pada penyakit pernapasan parah yang tidak diketahui penyebabnya dan terjadi pada satu atau lebih tenaga kesehatan yang merawat pasien dengan gejala respirasi. Faktor risiko epidemiologi yang meningkatkan kecurigaan ke arah infeksi influenza A adalah kontak dekat dengan kasus terkonfirmasi infeksi virus influenza A, dan perjalanan dalam waktu dekat ke daerah di mana terdapat kasus infeksi virus itu terkonfirmasi.

Sumber:Kompas


Image and video hosting by TinyPic

Share

Artikel yang berkaitan



3 komentar:

KaVi_BorLaNd said...

berapa harinya virus menular pada hewan..

Sapujagadku said...

wah.. sekarang juga udah ada lagi influenza ala babi. hehehe.. ati2 aja deh. mas ronny. thx udah dilink ya. link mas juga udah ada. salam hangat dari sapujagadku

LC David said...

This is an excellent informative blog post....Thank you
web development toronto

:)) ;)) ;;) :D ;) :p :(( :) :( :X =(( :-o :-/ :-* :| 8-} :)] ~x( :-t b-( :-L x( =))

Post a Comment

Trima kasih buat komentar yang Anda berikan
Komentar jangan bersifat Spam

 

IP Address

IP

Status Blog

Top Company Reviews
Powered by  MyPagerank.Net

Support my blog

Ikutan Yuk...

Recent readers

Add to Google Reader or Homepage Subscribe in Bloglines Powered by FeedBurner

*** TERIMA KASIH ATAS KUNJUNGANNYA ***
Copyright © 2012 | Ronny KongdohTM is proudly powered by Blogger.com | Template by o-om.com | Admin